Selasa, 23 Maret 2010

Yuk Mengenal Bahan Pengawet

Gizi dan Kesehatan ,diet,konsumsi makanan, konsultasi, tips dan trik kesehatan,




Jika sebenarnya anda tahu, betapa bahayanya bahan pengawet, pasti anda tidak akan asal melahap makanan yang mengandung pengawet, memang kenyataannya, resiko yang ditanggung memang dalam jangka panjang. namun betapa menyesalnya jika sudah waktunya resiko tersebut kita junjung.
bahan pengawet sebagian besar menyebabkan KANGKER, berbeda dengan mono sodium glutamat, atau bahasa umumnya MSG. jika msg yang dirusak adalah jantung dan sistem kardio vaskuler.
oke kita langsung saja ke pembahasan utama kita yaitu mengenal bahan pengawet alami dan bahan pengawet kimia.


PENGAWETAN DAN BAHAN KIMIA

Secara garis besar pengawetan dapat dibagi dalam 3 golongan yaitu :

  1. Cara alami
  2. Cara biologis
  3. Cara kimiawi
1) PENGAWETAN SECARA ALAMI


Proses pengawetan secara alami meliputi pemanasan dan pendinginan.







2) PENGAWETAN SECARA BIOLOGIS

Proses pengawetan secara biologis misalnya dengan peragian (fermentasi).Peragian (Fermentasi)Merupakan proses perubahan karbohidrat menjadi alkohol. Zat-zat yangbekerja pada proses ini ialah enzim yang dibuat oleh sel-sel ragi. Lamanyaproses peragian tergantung dari bahan yang akan diragikan.EnzimEnzim adalah suatu katalisator biologis yang dihasilkan oleh sel-sel hidup dandapat membantu mempercepat bermacam-macam reaksi biokimia.Enzim yang terdapat dalam makanan dapat berasal dari bahan mentahnya ataumikroorganisme yang terdapat pada makanan tersebut. Bahan makanan sepertidaging, ikan susu, buah-buahan dan biji-bijian mengandung enzim tertentusecara normal ikut aktif bekerja di dalam bahan tersebut. Enzim dapatmenyebabkan perubahan dalam bahan pangan. Perubahan itu dapatmenguntungkan ini dapat dikembangkan semaksimal mungkin, tetapi yangmerugikan harus dicegah. Perubahan yang terjadi dapat berupa rasa, warna,bentuk, kalori, dan sifat-sifat lainnya.Beberapa enzim yang penting dalam pengolahan daging adalah bromelin darinenas dan papain dari getah buah atau daun pepaya.Enzim BromalinDidapat dari buah nenas, digunakan untuk mengempukkan daging. Aktifitasnyadipengaruhi oleh kematangan buah, konsentrasi pemakaian, dan waktu
Untuk memperoleh hasil yang maksimum sebaiknya digunakanbuah yang muda. Semakin banyak nenas yang digunakan, semakin cepatproses bekerjanya.Enzim PapainBerupa getah pepaya, disadap dari buahnya yang berumur 2,5~3 bulan. Dapatdigunakan untuk mengepukan daging, bahan penjernih pada industri minumanbir, industri tekstil, industri penyamakan kulit, industri pharmasi dan alat-alatkecantikan (kosmetik) dan lain-lain.Enzim papain biasa diperdagangkan dalam bentuk serbuk putih kekuningan,halus, dan kadar airnya 8%. Enzim ini harus disimpan dibawah suhu 60o C.Pada 1 (satu) buah pepaya dapat dilakukan 5 kali sadapan. Tiap sadapanmenghasilkan + 20 gram getah. Getah dapat diambil setiap 4 hari dengan jalan menggoreskan buah tersebut dengan pisau.
3)PENGAWETAN SECARA KIMIA
Menggunakan bahan-bahan kimia, seperti gula pasir, garam dapur, nitrat, nitrit,natrium benzoat, asam propionat, asam sitrat, garam sulfat, dan lain-lian.Proses pengasapan juga termasuk cara kimia sebab bahan-bahan kimia dalamasap dimasukkan ke dalam makanan yang diawetkan. Apabila jumlahpemakainannya tepat, pengawetan dengan bahan-bahan kimia dalam makanansangat praktis karena dapat menghambat berkembangbiaknya mikroorganismeseperti jamur atau kapang, bakteri, dan ragi.a)Asam propionat (natrium propionat atau kalsium propionat)Sering digunakan untuk mencegah tumbuhnya jamur atau kapang. Untukbahan tepung terigu, dosis maksimum yang digunakan adalah 0,32 % atau3,2 gram/kg bahan; sedngkan untuk bahan dari keju, dosis maksimumsebesar 0,3 % atau 3 gram/kg bahan.b)Asam Sitrat (citric acid)Merupakan senyawa intermedier dari asam organik yang berbentuk kristalatau serbuk putih. Asam sitrat ini maudah larut dalam air, spriritus, danethanol, tidak berbau, rasanya sangat asam, serta jika dipanaskan akanmeleleh kemudian terurai yang selanjutnya terbakar sampai menjadi arang.Asam sitrat juga terdapat dalam sari buah-buahan seperti nenas, jeruk,lemon, markisa. Asam ini dipakai untuk meningkatkan rasa asam (mengaturtingkat keasaman) pada berbagai pengolahan minum, produk air susu, selai,jeli, dan lain-lain. Asam sitrat berfungsi sebagai pengawet pada keju dansirup, digunakan untuk mencegah proses kristalisasi dalam madu, gula-gula(termasuk fondant), dan juga untuk mencegah pemucatan berbagaimakanan, misalnya buah-buahan kaleng dan ikan. Larutan asam sitrat yangencer dapat digunakan untuk mencegah pembentukan bintik-bintik hitampada udang. Penggunaan maksimum dalam minuman adalah sebesar 3gram/liter sari buah.c)Benzoat (acidum benzoicum atau flores benzoes atau benzoic acid)Benzoat biasa diperdagangkan adalah garam natrium benzoat,  dengan ciri-ciri berbentuk serbuk atau kristal putih, halus, sedikit berbau, berasa payau,dan pada pemanasan yang tinggi akan meleleh lalu terbakard)BlengMerupakan larutan garam fosfat, berbentuk kristal, dan berwarna kekuning-kuningan. Bleng banyak mengandung unsur boron dan beberapa minerallainnya. Penambahan bleng selain sebagai pengawet pada pengolahanbahan pangan terutama kerupuk, juga untuk mengembangkan danmengenyalkan bahan, serta memberi aroma dan rasa yang khas.Penggunaannya sebagai pengawet maksimal sebanyak 20 gram per 25 kgbahan. Bleng dapat dicampur langsung dalam adonan setelah dilarutkandalam air atau diendapkan terlebih dahulu kemudian cairannya dicampurkandalam adonan.e)Garam dapur (natrium klorida)Garam dapur dalam keadaan murni tidak berwarna, tetapi kadang-kadangberwarna kuning kecoklatan yang berasal dari kotoran-kotoran yang adadidalamnya. Air laut mengandung + 3 % garam dapur. Garam dapur sebagai penghambat pertumbuhan mikroba, sering digunakanuntuk mengawetkan ikan dan juga bahan-bahan lain. Pengunaannya sebagaipengawet minimal sebanyak 20 % atau 2 ons/kg bahan.f)Garam sulfatDigunakan dalam makanan untuk mencegah timbulnya ragi, bakteri danwarna kecoklatan pada waktu pemasakan.g)Gula pasirDigunakan sebagai pengawet dan lebih efektif bila dipakai dengan tujuanmenghambat pertumbuhan bakteri. Sebagai bahan pengawet, pengunaangula pasir minimal 3% atau 30 gram/kg bahan.Kaporit (Calsium hypochlorit atau hypochloris calsiucus atau chlor kalkatau kapur klor)Merupakan campuran dari calsium hypochlorit, -chlorida da -oksida, berupaserbuk putih yang sering menggumpal hingga membentuk butiran. Biasanyamengandung 25~70 % chlor aktif dan baunya sangat khas.Kaporit yang mengandung klor ini digunakan untuk mensterilkan air minumdan kolam renang, serta mencuci ikan.i)Natrium MetabisulfitNatrium metabisulfit yang diperdagangkan berbentuk kristal. Pemakaiannyadalam pengolahan bahan pangan bertujuan untuk mencegah prosespencoklatan pada buah sebelum diolah, menghilangkan bau dan rasa getirterutama pada ubi kayu serta untuk mempertahankan warna agar tetapmenarik.Natrium metabisulfit dapat dilarutkan bersama-sama bahan atau diasapkan.Prinsip pengasapan tersebut adalah mengalirkan gas SO2 ke dalam bahansebelum pengeringan. Pengasapan dilakukan selama + 15 menit. Maksimum penggunaannya sebanyak 2 gram/kg bahan. Natrium metabisulfit yangberlebihan akan hilang sewaktu pengeringan.j)Nitrit dan NitratTerdapat dalam bentuk garam kalium dan natrium nitrit. Natrium nitritberbentuk butiran berwarna putih, sedangkan kalium nitrit berwarna putihatau kuning dan kelarutannya tinggi dalam air.Nitrit dan nitrat dapat menghambat pertumbuhan bakteri pada daging danikan dalam waktu yang singkat. Sering digunakan pada danging yang telahdilayukan untuk mempertahankan warna merah daging.Jumlah nitrit yang ditambahkan biasanya 0,1 % atau 1 gram/kg bahan yangdiawetkan. Untuk nitrat 0,2 % atau 2 gram/kg bahan. Apabila lebih darijumlah tersebut akan menyebabkan keracunan, oleh sebab itu pemakaiannitrit dan nitrat diatur dalam undang-undang. Untuk mengatasi keracunantersebut maka pemakaian nitrit biasanya dicampur dengan nitrat dalamjumlah yang sama. Nitrat tersebut akan diubah menjadi nitrit sedikit demisedikit sehingga jumlah nitrit di dalam daging tidak berlebihan.k)SendawaMerupakan senyawa organik yang berbentuk kristal putih atau tak berwarna,rasanya asin dan sejuk. Sendawa mudah larut dalamair dan meleleh padasuhu 377oC. Ada tiga bentuk sendawa, yaitu kalium nitrat, kalsium nitrat dan natrium nitrat. Sendawa dapat dibuat dengan mereaksikan kalium khloridadengan asam nitrat atau natrium nitrat. Dalamindustri biasa digunakan untukmembuat korek api, bahan peledak, pupuk, dan juga untuk pengawet abahnpangan. Penggunaannya maksimum sebanyak 0,1 % atau 1 gram/kg bahan.l)Zat PewarnaZat pewarna ditambahkan ke dalam bahan makanan seperti daging,sayuran, buah-buahan dan lain-lainnya untuk menarik selera dankeinginankonsumen. Bahan pewarna alam yang sering digunakan adalah kunyit,karamel dan pandan. Dibandingkan dengan pewarna alami, maka bahanpewarna sintetis mempunyai banyak kelebihan dalam hal keanekaragamanwarnanya, baik keseragaman maupun kestabilan, serta penyimpanannyalebih mudah dan tahan lama. Misalnya carbon black yang sering digunakanuntuk memberikan warna hitam, titanium oksida untuk memutihkan, dan lain-lain. Bahan pewarna alami warnanya jarang yang sesuai dengan yangdinginkan.
4.PROSES BEBAS KUMAN
Ada dua cara proses bebas kuman, yaitu sterilisasi dan pasteurisasiSterilisasiAdalah proses bebas kuman, virus, spora dan jamur. Keadaan steril ini dapatdicapai dengan cara alami maupun kimiawi.Secara alami dapat dilakukan dengan:-memanaskan alat-alat dalam air mendidih pada suhu 100oC selama 15menit, untuk mematikan kuman dan virus;-memanaskan alat-alat dalam air mendidih pada suhu 120 oC selama 15menit untuk mematikan spora dan jamur.Secara kimiawi dapat dilakukan dengan menggunakan antiseptik dandesinfektan.a.AntiseptikMerupakan zat yang dapat menghambat atau membunuh pertumbuhanjasad renik seperti bakteri, jamur dan lain-lain pada jaringan hidup. Adabeberapa bahan yang sering digunakan sebagai antiseptik, antara lain:1.Alkohol, efektif digunakan dengan kepekatan 50~70 %;untuk memecahprotein yang ada dalam kuman penyakit sehingga pertumbuhannyaterhambat.2.Asam dan alkali, penggunaannya sama dengan alkohol.3.Air raksa (hidrargirum=Hg), arsenikum (As) dan Argentum (Ag), yangbekerja melalui sistem enzim pada kuman penyakit.
Pengoksida, juga bekerja pada sistem enzim kuman penyakit. Terdiri dariiodium untuk desinfektan kulit dan chlor untuk desinfektan air minum.5.Zat warna, terutama analin dan akridin yang dipakai untuk mewarnaikuman penyakit sehingga mudah untuk menemukan jaringan mana darikuman tersebut yang akan dihambat pertumbuhannya.6.Pengalkil, yang digunakan untuk memecah protein kuman sehinggaaktifitasnya terhambat. Contohnya adalah formaldehid.b.DesinfektanMerupakan bahan kimia yang digunakan untukmencegah terjadinya infeksiatau pencemaran jasad renik seperti bakteri dan virus, juga untuk membunuhkuman penyakit lainnya. Jenis desinfektan yang biasa digunakan adalahchlor atau formaldehid. Jenis ini lebih efektif bila dicampur dengan airterutama dalampembuatan es. Untuk menjaga kualitas ikan penggunaanchlor sebanyak 0,05 % atau 0,5 gram/liter air sangat efektifPasteurisasiDilakukan dengan memanaskan tempat yang telah diisi makanan atauminuman dalam air mendidih pada suhu sekurang-kurangnya 63o C selama 30menit, kemudian segera diangkat dan didinginkan hingga suhu maksimum 10oC. Dengan cara ini maka pertumbuhan bakteri dapat dihambat dengan cepattanpa mempengaruhi rasa makanan dan minuman.
5.DAFTAR PUSTAKA 
1) Departemen Pendidikan dan Kebudayaan, Kamus Besar Bahasa Indonesia.Jakarta: Balai Pustaka, 1988. 1090 hal.2)Ensiklopedi Indonesia. Jakarta: Ichtisar Baru-Van Hoeve, 1984. 7 jilid.3)Ensiklopedi Nasional Indonesia. Jakarta: PT. Cipta Adi Pustaka, 1990. 18jilid.4)Ensiklopedi Umum. Jakarta: Yayasan Kanisius. 1977.1192 hal.5)Hudaya, S. Food Additives. Bandung: Fakultas Pertanian - UniversitasPajajaran, 1978. 26 hal.6)Indrawati, T. et al. Pembuatan keap keong sawah dengan menggunakanenzim bromelin. Jakarta: Balai Pustaka, 1983.7)Winarno, F.G.; S. Fardiaz; A. Rahman. Perkembangan Ilmu teknologipangan. Bogor: Fakultas Mekanisme dan Teknologi Hasil Pertanian - InstitutPertanian Bogor, 1974. 57 hal.

    7 komentar:

    1. wew,kayaknya pengawet alami lebih aman yah,tp klo beli makanan2 isntan gt ya mau ga mau harus menelan pegawet kimia yah

      BalasHapus
    2. untuk mas nurrahman... heheh itulah resiko makanan saat ini mas,,,sulit ditebak yang mana yang seharusnya kita hindari dan kita makan... jamane wes edannn...hehhehe

      BalasHapus
    3. infonya bagus,, tpi banyak nama2 ilmiah yang asing bwt saya :p
      oy,, bagaimana efek terhadap organ2 kita jika mengkonsumsi bahan2 pengawet tersebut y..

      BalasHapus

    Yang Gak jelas boleh ditanyakan, atau mau punya sanggahan silahkan atau pendapat lain, Monggo di kasih komentar..:D.

    Info Singkat

    Susu memiliki kandungan gizi yang hampir sempurna,,, Bahkan untuk vitamin larut lemak (A,D,E,K) semua terkandung dalam susu, dan semua vitamin yang ada pada bahan makanan lainnya telah terforifikasi ke dalam susu.